IND | ENG
Apple Minta Developer Aplikasi Gunakan IPv6, Lebih Cepat dan Lebih Aman

Ilustrasi | Foto: ZDNet

Apple Minta Developer Aplikasi Gunakan IPv6, Lebih Cepat dan Lebih Aman
Arif Rahman Diposting : Rabu, 01 Juli 2020 - 14:55 WIB

Cyberthreat.id - Dalam presentasi teknis singkat di konferensi Worldwide Developer Conference (WWDP) 2020 pekan lalu, Apple membagikan statistik internal untuk meyakinkan pengembang aplikasi agar segera mengadopsi teknologi web dan protokol baru, seperti IPv6, HTTP/2, TLS 1.3, dan Multipatch TCP.

IPV6

Salah satu teknologi lebih baru yang ingin diimplementasikan oleh Apple adalah IPv6, generasi protokol IP berikutnya yang telah ditetapkan menggantikan versi IPv4 yang lebih lama.

"Platform Apple telah memiliki dukungan IPv6 asli selama beberapa tahun, termasuk dukungan untuk jaringan IPv6 saja," kata Jiten Mehta, Insinyur Teknologi Internet Apple dilansir ZDNet, Rabu (1 Juli 2020).

Menurut Mehta, ada tren pertumbuhan penggunaan IPv6 yang signifikan di internet.

"Jika kita melihat koneksi yang dibuat oleh perangkat Apple di seluruh dunia bulan lalu, kita melihat bahwa IPv6 menyumbang 26% dari semua koneksi yang dibuat," tambah Mehta. 

"20% dari waktu, koneksi bisa menggunakan IPv6, tetapi server tidak mengaktifkannya."

"Dan ketika IPv6 sedang digunakan, pengaturan koneksi median adalah 1,4 kali lebih cepat dari IPv4. Ini terutama karena berkurangnya penggunaan NAT dan peningkatan routing."

HTTP/2

Teknologi lain yang Apple terus sosialisasikan agar pengembang aplikasi segera mengadopsi adalah HTTP/2, versi HTTP saat ini dan terbaru, protokol yang digunakan untuk memuat situs web di internet.

Mehta mengatakan pada bulan lalu, sekitar 79% dari semua halaman web yang dimuat di Safari dimuat melalui koneksi HTTP/2, yang biasanya 1,8 kali lebih cepat untuk memuat daripada koneksi HTTP/1.1 yang lebih lama.

Menulis aplikasi yang bekerja di atas IPv6 dan HTTP/2 sekarang lebih mudah dari sebelumnya. Menurut Apple, yang harus dilakukan developer aplikasi adalah menggunakan versi terbaru dari API jaringan perusahaan - seperti URLSession dan Network.framework - yang akan menjamin aplikasi bekerja pada IPv6 dan HTTP/2 secara default, dengan fallback ke protokol yang lebih lama.

Apple juga akan menambahkan dukungan eksperimental di macOS 11 dan iOS 14 - yang akan dirilis pada akhir tahun ini - untuk HTTP/3, versi utama berikutnya dari protokol HTTP, saat ini menjalani standarisasi di IETF (Internet Engineering Task Force).

Dukungan TLS 1.3 dinonaktifkan secara default dan hanya disertakan pada perangkat Apple untuk tujuan eksperimental - dengan pengguna/pengembang aplikasi diharuskan untuk membalik saklar agar berfungsi.

TLS 1.3

Mehta juga melaporkan kabar baik di bidang keamanan, di mana protokol keamanan TLS 1.3 yang lebih baru telah banyak digunakan setelah perusahaan menambahkan dukungan di iOS 13.4 (November 2019).

Selama sebulan terakhir, 49% dari semua koneksi jaringan HTTPS pada perangkat Apple modern menjalankan TLS 1.3, di mana koneksi HTTPS dibuat 1,3 kali lebih cepat daripada koneksi yang ditangani melalui TLS 1.2 yang lebih lama.

Multipath TCP

Dan teknologi jaringan terakhir yang Apple harapkan agar didukung oleh pengembang aplikasi adalah Multipath TCP, perpanjangan dari Transmission Control Protocol (TCP) yang memungkinkan koneksi menggunakan banyak jalur jaringan untuk memuat data yang sama.

Apple, kata Mehta, menggunakan teknologi ini untuk memungkinkan aplikasi agar terus bekerja tanpa gangguan. Bahan ketika pengguna mengganti jaringan internet mereka.

Mehta mengatakan Apple telah merasakan "sukses besar" menggunakan teknologi baru ini untuk Apple Music, di mana perusahaan melaporkan pengurangan 13% pada stream stall dan 22% pengurangan dalam durasi stream stall. Salah satu kesuksesan itu adalah layanan Apple Music dapat  berfungsi tanpa memulai kembali unduhan ketika pengguna mengubah jaringan.[]

#Apple   #IOS   #macos   #IPv6   #TLS1.3   #Multipatch   #TCP   #HTTP/2   #internet   #Aplikasi   #developer

Share:

BACA JUGA
Awas, Kerentanan Zero-Day di Windows 10 dan Internet Explorer 11
Imbas Larangan Transaksi ke WeChat, Sejumlah Perusahaan AS Protes ke Trump
Epic Games: Apple Memonopoli Pasar Aplikasi untuk Ekosistem iOS
Google Setop Beri Data ke Otoritas Hong Kong, Ini Alasannya
Fortnite Ditendang dari iOS dan Android, Epic Games Gugat Apple dan Google