IND | ENG
Berikut Cara Menjadi Anonim Saat Berinternet

Ilustrasi | Foto: freepik.com

Berikut Cara Menjadi Anonim Saat Berinternet
Oktarina Paramitha Sandy Diposting : Senin, 11 Mei 2020 - 10:24 WIB

Cyberthreat.id – Berselancar di internet bukan berarti Anda bebas. Anda akan memiliki jejak online yang bisa dilacak siapa saja. Itulah kenapa sejumlah peramban (browser) menawarkan mode incognito.

Anda pasti pernah mendapati iklan sesuatu produk di media sosial setelah Anda browsing di situs web tertentu. Itu lantaran Anda ditargetkan oleh pengiklan berbasis kuki (cookies).

Misal, jika Anda berbelanja di sebuah situs web, kuki memungkinkan situs web tersebut untuk mengingat item yang Anda tambahkan ke keranjang belanja virtual.

Jika Anda menetapkan preferensi di sebuah situs web, kuki memungkinkan situs tersebut untuk mengingat preferensi Anda pada kunjungan berikutnya. Atau jika Anda login ke sebuah situs web, maka situs web tersebut dapat menggunakan kuki untuk mengenali browser Anda di lain waktu.

Kuki juga memungkinkan situs untuk mengumpulkan data tentang aktivitas pengguna, seperti berapa banyak pengunjung unik yang diterima halaman setiap bulan. Semua penerapan tersebut bergantung pada informasi yang disimpan dalam kuki, demikian penjelasan Google terkait cara penargetan iklan melalui kuki.

Berikut ini lima langkah yang dapat dilakukan untuk menjadi  anonim selama menjelajah internet, seperti dikutip dari Digital Trends yang diakses Senin (11 Mei 2020):

  • Gunakan mode privat

Menjelajah dalam mode pribadi menjadi salah satu cara paling sederhana yang dapat dilakukan untuk membuat beberapa penggunaan internet umum menjadi lebih anonim.

Cara kerja penggunaan mode privat, yaitu pengguna biasanya akan meninggalkan kuki setiap kali mengunjungi situs web. Kuki ini akan disimpan di komputer dan menyimpan sejumlah kecil data berdasarkan situs web apa yang telah dikunjungi.

Kuki ini akan memungkinkan laman web lain untuk memberikan pengalaman yang dirancang khusus untuk pengguna. Itu bisa berupa Facebook yang menampilkan iklan untuk MacBook baru yang pengguna cari di Google atau YouTube yang melihat pengguna mencari video tentang ponsel Samsung Galaxy Note 9 yang baru. Kuki ini dapat digunakan untuk membuat sidik jari unik berdasarkan data yang telah dikumpulkan.

Solusinya, cukup telusuri dalam mode pribadi untuk menghindari semua itu. Semua browser modern memiliki fitur penjelajahan pribadi, termasuk di ponsel.

Ketika mode ini memperingatkan, penyedia layanan internet (ISP) dan yang lain mungkin masih dapat melacak semua aktivitas penjelajahan pengguna, tetapi hal itu membantu pengguna menjadi lebih pribadi dari situs web itu sendiri dan dari siapa pun yang melihat riwayat pencarian pengguna di mesin lokal.

  • Hindari Google, Bing, atau Yahoo

Google, Bing, dan Yahoo merupakan tiga mesin pencari paling populer. Ketiga mesin pencari tersebut mengumpulkan sebagian besar data pengguna untuk menayangkan iklan yang relevan dan layanan yang dipersonalisasi.

Terutama ketika masuk dengan akun pengguna, mesin pencari ini dapat mengumpulkan nama, alamat email, ulang tahun, jenis kelamin, dan nomor telepon. Selain itu, Google dan Bing juga dapat mengumpulkan data penting seperti lokasi perangkat, informasi perangkat, alamat IP, dan data kuki.

Untuk menghindari dilacak saat mencari di web, disarankan menggunakan layanan seperti “DuckDuckGo”—mesin pencari independen yang tidak memberi pengguna hasil pencarian yang dipersonalisasi.

Dengan browser tersebut, setiap orang yang mencari tetap melihat hasil yang sama, hanya apa pun yang dicari pengguna tidak akan dikumpulkan atau disimpan.

Mesin pencari ini juga mengklaim tidak memiliki apa pun untuk dijual kepada pengiklan. Artinya, pengguna tidak akan pernah tunduk pada iklan bertarget .

Jika pengguna benar-benar tidak bisa melepaskan Google karena berbagai alasan, pengguna dapat menyesuaikan sehingga mengurangi pengumpulan data oleh google.

Ini caranya: masuk ke akun Google Anda, lalu pilih “Privasi & Personalisasi”>Personalisasi iklan dari layar berikutnya dan matikan. Pengguna juga dapat melihat semua merek yang melacak melalui aktivitas Akun Google dan mematikannya satu per satu jika ingin secara selektif memblokir pelacakan.

  • Sembunyikan alamat IP dan Lokasi

Hal penting berikutnya yang dapat dilakukan untuk tetap anonim adalah menyembunyikan alamat IP. Jika seseorang mengetahui alamat IP pengguna, mereka dapat dengan mudah menentukan lokasi geografis server yang meng-host alamat itu dan mendapatkan gambaran kasar di mana lokasi pengguna.

Secara umum, ada cara untuk mengaburkan alamat IP dan menyembunyikan lokasi pengguna.

Pertama, pengguna dapat menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN)—jaringan publik yang dienkripsi. VPN akan mengaburkan alamat IP seperti yang dilakukan proxy.

VPN saat ini jauh lebih dari sekadar mengenkripsi data pengguna. Pengguna dapat memilih server VPN mana yang ingin disambungkan ke jaringan mana saja di dunia, membuatnya tampak bahwa itu titik lokasi pengguna yang sesungguhnya. VPN juga menolak untuk melacak aktivitas penggunanya meskipun beberapa memang menyimpan log dan memiliki fitur tambahan seperti kill switches yang langsung memotong koneksi jika sepertinya ada masalah dengan enkripsi.

Kedua, pengguna juga dapat menggunakan TOR (The Onion Router). TOR adalah jaringan terowongan virtual yang memungkinkan orang dan kelompok untuk meningkatkan privasi dan keamanan mereka di internet. Menjelajah dengan TOR sangat mirip secara simultan menggunakan ratusan proksi berbeda yang diacak secara berkala.

  • Gunakan email dan komunikasi anonim

Menggunakan proksi, VPN, dan TOR akan mengaburkan alamat IP pengguna dari pencurian. Tetapi, mengirim email menghadirkan tantangan anonimitas yang berbeda.

Misalnya pengguna ingin mengirimkan email kepada seseorang, tetapi tidak ingin mereka tahu alamat email pengirim (tetap anonim). Secara umum, ada dua cara untuk melakukannya.

Pertama,gunakan alias. Alias pada dasarnya adalah alamat penerusan. Saat pengguna mengirim email melalui alias, penerima hanya akan melihat alamat penerusan pengirim, dan bukan email asli pengirim. Karena semua email diteruskan ke kotak masuk reguler, metode ini akan menjaga kerahasiaan alamat email yang sebenarnya.

Kedua, pengguna dapat menggunakan akun email sekali pakai. Ini dapat dilakukan dengan dua cara: pengguna dapat membuat akun email baru dengan nama palsu dan menggunakannya selama kebutuhan, atau menggunakan layanan email sekali pakai.

Selain itu, menggunakan VPN dan berkomunikasi melalui alamat email anonim akan membuat identitas pengguna tetap tersembunyi, tetapi masih membuka kemungkinan email pengguna dicegat melalui perantara.

Untuk menghindari hal ini, pengguna dapat mengenkripsi email sebelum mengirimnya menggunakan HTTPS di klien email berbasis web, yang menambahkan enkripsi SSL / TLS ke semua komunikasi.

Untuk webchats, pengguna dapat mempertimbangkan penggunaan obrolan TOR atau Crytopchat, sebuah layanan obrolan terenkripsi yang sulit untuk dihancurkan.

  • Jangan tinggalkan jejak di komputer dengan TAILS

Untuk tetap anonim, pengguna dapat menggunakan komputer apa pun dengan koneksi internet dan tidak meninggalkan jejak di komputer sendiri maupun online dengan menggunakan OS Linux yang disebut TAILS, atau The Amnesiac Incognito Live System.

TAILS dirancang agar sesuai dengan perangkat penyimpanan sederhana seperti USB flash drive yang bisa pengguna colokkan dan dibuka melalui komputer. TAILS akan secara otomatis memuat TOR, membuka layar beranda sistem operasi, dan memungkinkan pengguna untuk melakukan apa yang diinginkan.

Karena semuanya boot langsung dari flash drive, pengguna tidak akan bisa dilacak di komputer yang Anda gunakan. Sementara itu, enkripsi TOR memastikan bahwa semua aktivitas online pengguna tetap tidak dapat dilacak, termasuk file, email, dan pesan instan.

Pengguna dapat mengunduh TAILS langsung kapan pun pengguna inginkan. Selain itu, TAILS terus diperbarui dan ditambal untuk tetap di atas kerentanan dan terus meningkatkan keamanan sehingga dapat menjamin tidak ada jejak yang tersisa. Sayangnya, TAILS tidak memiliki opsi penyimpanan sistem operasi tradisional seperti Windows.[]

Redaktur: Andi Nugroho

#kuki   #cookies   #browser   #modeincognito   #anonim   #internet   #ancamansiber   #cyberthreat   #cyberattack

Share:

BACA JUGA
‘Tsunami’, Pemindai Kerentanan Skala Besar Buatan Google
Diganggu Geng Pembuat Malware, Layanan Berbagi File Firefox Send Dinonaktifkan
Perlunya Pusat Laboratorium Forensik Digital untuk Kelola Bukti Elektronik
Telkom Buka Blokir Netflix, Ini Cara Orangtua Kontrol Agar Anak Tak Salah Tontonan
Project Freta, Proyek Microsoft Deteksi Malware di Mesin Virtual Cloud