IND | ENG
WFH Marak, Singapura Perkuat Program UMKM Go Digital

Ilustrasi

WFH Marak, Singapura Perkuat Program UMKM Go Digital
Arif Rahman Diposting : Senin, 06 April 2020 - 08:20 WIB

Cyberthreat.id - Singapura siap mengucurkan dana dan tenaga mendukung pengecer atau pebisnis kecil dan menengah (Small-Medium Business/SMB) untuk segera meniti jalan menuju e-commerce. Singapura berjanji menyangga 90% dari biaya untuk mewujudkan program tersebut.

Pemerintah berharap peningkatan ini akan mendorong lebih banyak pengecer beradaptasi dengan model bisnis online serta memperluas pendapatan dan saluran penjualan sehingga pebisnis keluar dari toko fisik secara tradisional.

Enterprise Singapore, agensi milik pemerintah untuk UMKM, meluncurkan "paket booster e-commerce" pada Kamis (2 April 2020) untuk membantu UMKM. Bantuan tanpa pandang bulu dan tidak melihat apakah UMKM tersebut  berpengalaman di e-commerce atau melakukan transformasi digital.

"Sangat penting di tengah pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung ini, ketika lebih banyak konsumen tinggal dan bekerja di rumah (work from home) dan beralih ke saluran online," tulis laporan ZDNet, Kamis (2 April 2020).

Enterprise Singapore telah mengikat kerja sama dengan empat operator e-commerce yakni: Lazada Singapura, Qoo10, Shopee, dan Amazon - untuk menawarkan bantuan kepada pengecer, minimal dalam menjangkau konsumen lokal.

UMKM yang mendaftar akan memanfaatkan salah satu dari empat marketplace untuk menjual produk serta mendapatkan akses ke layanan yang ditawarkan oleh platform, termasuk pengembangan konten, daftar produk, manajemen saluran, layanan pemenuhan, dan iklan.

Operator e-commerce itu juga akan membantu UMKM menyusun dan mendaftarkan produk hingga enam bulan, menjalankan kampanye promosi, memenuhi pesanan, dan melakukan analisis data penjualan dasar.

Banyak Insentif

Pemerintah Singapura menerapkan berbagai insentif bagi para UMKM tersebut. Misalnya bantuan dengan jumlah maksimum 5 ribu USD (Rp 82 juta) selama enam bulan. Untuk mendapatkannya, UMKM harus merupakan bisnis terdaftar atau berbadan hukum di Singapura. Memiliki setidaknya 30% pemegang saham yang bersifat lokal, omset tahunan tidak boleh melebihi $ 56,58 juta (Rp 900 juta) per tahun, serta tidak memiliki staf kurang dari 200 orang.

UMKM yang terdaftar akan dibukakan oleh pemerintahan jalan menuju pasar luar negeri melalui program Platform E-commerce Multichannel Enterprise Singapore.

UKM terdaftar juga akan menerima dukungan tenaga kerja tambahan melalui paket booster. Sumber daya tenaga kerja tersebut dapat mencakup dukungan kepada pengecer dalam mengidentifikasi sumber permintaan baru dan proses penyederhanaan untuk memastikan operasi online dapat dipertahankan dalam jangka panjang.

Wakil CEO Enterprise Singapore, Ted Tan mengatakan, terpenting bagi pemerintah Singapura adalah bagaimana UMKM dapat mendiversifikasi aliran pendapatan dengan menggunakan saluran e-commerce. Saat ini, kata dia, banyak UMKM berpengetahuan minim terutama untuk memulai menggunakan saluran online.

"Kemitraan kami dengan platform e-commerce yang telah mapan baik di Singapura maupun di luar negeri memastikan pasar dengan ukuran yang bagus untuk diraih oleh para pengecer ini. Kami ingin memberdayakan semua pengecer untuk mengembangkan strategi e-commerce jangka panjang dan berkelanjutan yang akan memastikan ketahanan bisnis usai pandemi Covid-19," kata Tan dilansir ZDNet.

Sektor e-commerce Asia Tenggara diperkirakan bernilai $ 38 miliar. Jumlah itu melonjak luar biasa dari tahun 2015 yang masih bernilai hanya $ 5,5 miliar. Asia Tenggara merupakan rumah bagi lebih dari 150 juta pembeli online. Data itu diungkapkan laporan 2019 e-Conomy Southeast Asia yang dirilis Google dan Temasek Holdings tahun lalu.

Sektor pertumbuhan ekonomi digital terbesar dan tercepat juga di kawasan Asia Tenggara. E-commerce, diproyeksikan akan berkembang mencapai $ 150 miliar pada tahun 2025.

#Godigital   #UMKM   #online   #internet   #Singapura   #cybersecurity   #literasidigital   #ekonomidigital

Share:

BACA JUGA
Sejak Covid-19, Bisnis Ritel Sasaran Utama Phishing dan Typosquatting
Kepolisian Mumbai Rekrut Baby Yoda untuk Kampanye Keamanan Siber
Enam Tips Saat Berbelanja Online di Hari Raya Idul Fitri
SILATURAHMI ONLINE
Pengalaman Mereka Usai Berlebaran Virtual
Memahami Cara Kerja Penjahat Carding